Thursday, December 15, 2016

Entri 1 2017 : Surirumah 2017


Teks : Zaila Mohamad
Imej : Carian internet

Assalamualaikum,'

Sudah melepasi 15 hari di bulan Disember tahun 2016. Terasa tahun ini tidak banyak perkembangan positif yang saya dapat tunaikan. Malah azam tahun baru 2016 juga banyak yang tidak tercapai gara-gara perancangan Allah lebih hebat dari perancangan sendiri. Namun dalam apa jua keadaan saya masih bersyukur kerana masih diberikan kesempatan masa dan tenaga untuk terus berada di rumah bersama anak-anak.

Tahun ini saya melihat ramai kawan-kawan yang dulunya hanya surirumah biasa telah berjinak-jinak dengan perniagaan. Ramai yang memilih untuk keluar dari zon selesa ke zon sedikit huru-hara tetapi lumayan pulangannya (Insya Allah). Ada yang menggunakan kemahiran atau minat sebagai sumber untuk menjana pendapatan bagi diri sendiri. Contohnya seperti mengambil tempahan membuat kek, menjahit, membuat gubahan atau servis membuat hamper. Yang penting cuba fikirkan apa yang menjadi kesukaan dan hobi kita supaya kita tidak mudah merasa bosan atau mengalah dalam melakukannya.

Tak dinafikan kos sara hidup yang semakin meningkat juga membuatkan surirumah terpaksa membantu pasangan hidup dalam sama-sama mencari rezeki. Tetapi apa yang bagusya buat mereka adalah waktu kerja yang fleksibel dan tidak terikat dengan mana-mana komitmen dengan syarikat atau majikan. Seharusnya suami zaman sekarang dapat membantu menyediakan satu ruang untuk isteri seperti mini pejabat atau stor simpanan barang agar dapat memudahkan isteri dalam melakukan atau menyelesaikan tugasan. Alhamdulillah, suami saya banyak membantu dari segi sumbangan modal dan tenaga :) Oleh kerana tahun ini saya terikat dengan menjaga anak kecil, aktiviti mengambil stok dan menghantar barang banyak dilakukan pada hujung minggu sahaja. Suami banyak menjadi pemandu dan penjaga anak sementara saya menyelesaikan urusan.

Semoga tahun hadapan 2017 akan lebih memberikan peluang dan ruang buat surirumah agar dapat berniaga dari rumah. Sebenarnya kerajaan juga banyak menyediakan latihan dan bantuan dari segi kewangan dan tenaga pengajar cuma kita perlu bijak memilih dan mengaturkan masa. Insya Allah, saya juga sekiranya diizinkan Allah mahu memperbaiki lagi perniagaan dan memantapkan ilmu dengan menghadiri kelas-kelas ilmu yang disediakan. Untuk berjaya kita juga harus berkorban wang dan masa. Yang penting kena sentiasa muhasabah diri dan melihat kejayaan orang lain sebagai satu inspirasi untuk diri sendiri. Walaupun jalan atau pilihan hidup setiap surirumah yang bekerja di rumah tidak sama tetapi sekurang-kurangnya matlamat kita semua satu sahaja iaitu ingin menjana pendapatan hanya dari rumah sahaja.

Kalian boleh dapatkan pakej ebook Inspirasi Bekerja Di Rumah ini sebagai bahan ilmiah dan selami kisah-kisah surirumah yang telah berjaya menguruskan keluarga dan perniagaan hanya dari rumah sahaja. Antaranya kisah surirumah yang menjual buku agama yang diimport dari luar negara. Beliau mengambil keputusan untuk melepaskan jawatan selepas kematian anak pertama.

Cabaran.

Cabaran paling sukar dalam perniagaan buku yang diimport ialah apabila kadar pertukaran wang asing yang menjadi semakin mahal pada masa kini.
Kami tidak boleh sewenangnya menikmati keuntungan yang kami perolehi kerana sebahagian besarnya perlu menjadi modal untuk mengimport stok baru pula memandangkan permintaan sentiasa ada.
Tambahan lagi, walaupun lebih nilai modal dilaburkan, tetapi kuantiti buku yang boleh dibeli jauh lebih sedikit dari yang kami import semasa awal perniagaan kami pada tahun 2011 dahulu.
Antara kepuasan yang saya dapat dalam perniagaan saya ialah apabila dapat berkongsi rezeki bersama orang lain dengan menawarkan peluang dropship.
Manakala pencapaian yang paling membanggakan bagi saya ialah apabila agen dropship yang memulakan perniagaan dengan hanya menjual produk saya, kini telah berjaya mengembangkan perniagaannya dengan lebih baik dari saya.
Walaupun ia pencapaian orang lain dan bukan pencapaian saya sendiri, tetapi amat bermakna buat saya dan saya tumpang bangga kerana kejayaan itu berasal dari satu peluang yang saya berikan padanya dengan izin Tuhan.
Mukasurat 51
Saya tahu bukan mudah untuk memulakan sesuatu yang kita tidak biasa. Sebagai contoh, dari tidak tahu berniaga atau malu-malu kepada menjadi seorang yang peramah dan sentiasa bercakap. Tapi yakinlah, selagi kita tidak berubah selagi itu keadaan ekonomi atau diri kita juga tidak akan ke mana. Saat ini tidak guna untuk mengeluh atau meratapi keadaan diri lagi. Jadikan tahun 2017 sebagai tahun untuk keluar dari zon selesa dan sama-sama memperbaiki diri. Perlahan atau cepat kita sendiri yang menentukannya kerana ini bukan keretapi orang lain tetapi keretapi kita :)

Bagi kawan-kawan yang mahu mendapatkan pakej ebook ini boleh terus Whats App saya di 012-970 6828. Terima kasih dan sehingga bertemu lagi. 

Tuesday, December 13, 2016

Pakej Ebook Disember : Inspirasi Bekerja Di Rumah


Teks : Zaila Mohamad
Imej : Himpunan Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR)

Assalamualaikum,

Disember sudah memasuki tirai penghujung tahun 2016. Pantasnya masa berlalu sehingga saya sendiri terkejut dengan trafik blog ini. Masya Allah, walaupun telah diabaikan beberapa bulan tetapi trafik blog tetap konsisten dengan beribu trafik setiap hari. Alhamdulillah dan terima kasih kepada pembaca semua. Saya agak blog ini "hidup" kerana menumpang atas nama jaringan Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR). Setelah bertapak lebih dari 3 tahun, rasanya ABDR sudah mencapai melebihi 1000 penyertaan dan sudah semestinya lebih dari 1000 blog tersenarai di dalam rangkaian ini.

Syabas buat puan pengasas Masayu Ahmad yang tidak pernah mengenal erti putus asa dalam memberikan inspirasi buat mereka yang bekerja di rumah (termasuklah saya juga). Selari dengan itu terbitnya juga pakej bulan ini "Inspirasi Bekerja Di Rumah". Di dalam pakej ini, ianya menghimpunkan lebih dari 20 kisah suka duka perkongsian ibu-ibu yang sudah melepaskan jawatan dan berjaya mengharungi saat sukar dalam kehidupan yang mereka pilih. Kebanyakannya ada yang terpaksa memilih untuk mendahulukan keluarga atas sebab-sebab tertentu. Pastinya pelbagai halangan dan dugaan yang akan menyusul tapi bagaimana mereka berjaya mengharungi semua itu?

Setelah hampir 4 tahun meninggalkan alam kerjaya, sejujurnya saya tidak pernah terfikir untuk bekerja kembali. Namun sesekali ada juga merasa tekanan apabila rasa penat dan huru-hara akibat tidak dapat menyusun jadual dengan betul. Maklumlah menguruskan enam orang anak-anak yang masih kecil memang memerlukan kekuatan fizikal dan emosi yang tinggi. Kadang-kadang sampai menangis kepenatan pun ada. Tapi, jauh di sudut hati saya tidak mungkin akan saya kembali bekerja kerana walaupun penat tapi satu kepuasan dalam diri itu sentiasa ada. Iyalah, tidak perlu terkejar-kejar untuk ke pejabat dan masa untuk saya berniaga pun sangat fleksibel. Kadang-kadang saya akan angkut semua anak pergi mengambil stok dan pos barang. Alhamdulillah Allah sentiasa mudahkan kerja saya.

Kenapa anda semua wajib membaca pakej inspirasi bekerja di rumah ini? Jawapannya kerana kisah kehidupan kita berbeza-beza. Yang pasti kita sentiasa diberi pilihan untuk menentukan jalan kehidupan kita. Jika mahu berkarya atau bekerja di rumah, seharusnya kita juga mengikut contoh mereka yang telah berjaya. Dalam kisah 10 orang surirumah yang bekerja di rumah, ada yang meninggalkan kerjaya kerana mahu menumpukan tumpuan untuk anak-anak, ada yang berjaya membuka bisnes sendiri, pelbagai kisah suka duka kehidupan yang bakal membuatkan diri terinsprasi dengan ketabahan mereka. Bagaimana mereka menyelesaikan pelbagai halangan dan terus mara mengorak langkah tanpa perlu menoleh ke belakang lagi.

Berita baiknya pada harga RM30 anda dapat membaca 2 ebook ini. Jika berminat, boleh Whats App email anda ke 012-970 6828 atau terus nyatakan mahu mendapatkan ebook PAKEJ DISEMBER INSPIRASI BEKERJA DI RUMAH sekarang juga :)

Terima kasih kerana sudi membaca blog ini. Doakan semoga saya diberikan kekuatan dan semangat yang baru sempena tahun baru 2017 untuk terus menulis dan berkongsi pengalaman di sini.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget